Apple Dilaporkan Nikmati 75 Persen dari Keuntungan Smartphone Global

GadgetSquad.id – Sebuah laporan baru mengklaim bahwa perangkat seperti iPhone 12 dan lainnya telah membantu Apple meraup sebagian besar (75 persen) dari keuntungan operasional. Dan 40 persen dari pendapatan yang dihasilkan melalui penjualan smartphone global pada kuartal dua 2021, meskipun hanya menyumbang 13 persen dari total pengiriman.

Laporan Counterpoint Research membuktikan Apple sebagai dominator industri, angka tahun ini sebenarnya lebih rendah dari yang dari kuartal empat 2020 di mana perusahaan mencatat 50 persen pangsa pendapatan mengejutkan. Keuntungannya juga menyentuh 86 persen yang belum pernah terjadi sebelumnya, naik dari 51 persen pada kuartal sebelumnya. 

Perlu diingat di sini bahwa karena Apple tidak membagikan angka penjualan dan pengiriman untuk iPhone-nya, angka tersebut didasarkan pada perhitungan Counterpoint sendiri dan bukan informasi resmi dari Apple. Bagaimanapun, prestasi kuartal empat 2020 dapat dikaitkan dengan seri iPhone 12 yang laris manis berkat pengenalan dukungan 5G.

Perusahaan melihat lonjakan dari 9 persen menjadi 17 persen dalam pangsa pengirimannya selama ini. Faktor lain yang berkontribusi termasuk interoperabilitas antar perangkat Apple, yang dimungkinkan oleh kontrol signifikan Apple atas perangkat keras dan perangkat lunak, memungkinkan peralihan pekerjaan yang mulus pada aplikasi.

Apple kemungkinan akan mempertahankan posisi seperti itu dan terus berupaya meningkatkan layanannya sambil juga membebankan harga premium untuk handsetnya. Sehingga menjaga margin laba operasinya tidak tersentuh oleh yang lain. 

Raksasa teknologi yang berbasis di Cupertino, Amerika Serikat ini diikuti oleh Samsung dari Korea Selatan yang menempati urutan teratas dalam hal pengiriman smartphone global tahunan. Namun terlepas dari penjualannya yang besar, Samsung masih tetap menjadi nomor dua dalam hal keuntungan selama beberapa kuartal terakhir. 

Selain dua tempat teratas yang relatif stabil yang dinikmati Apple dan Samsung, peringkat lainnya telah mengalami perubahan besar karena larangan Amerika terhadap Huawei. Perusahaan seperti Xiaomi, Oppo, dan Vivo mendapat manfaat besar darinya, merayap ke lubang menganga yang ditinggalkan oleh Huawei.

Mereka adalah penghasil pendapatan terbesar masing-masing setelah Apple dan Samsung pada kuartal dua 2021. Tetapi sementara Xiaomi telah melihat pertumbuhan yang stabil dalam hal pengiriman, perolehan keuntungannya belum memuaskan.

Ini bukan sesuatu yang tidak terduga meskipun mengingat Xiaomi telah memprioritaskan jumlah pengirimannya di atas segalanya. Kemungkinan akan berfokus pada peningkatan keuntungannya hanya setelah menangkap sebagian besar pasar.