Pasar Smartphone Global Menyusut 6 Persen Karena Kekurangan Chipset

review Samsung Galaxy Z Fold 3

GadgetSquad.id – Pasar smartphone global terguncang di bawah beban kekurangan chip semikonduktor karena vendor berjuang untuk memenuhi permintaan. Menurut laporan Canalys, secara global pasar smartphone menyusut sebanyak 6 persen karena kekurangan chip itu.

Samsung adalah vendor terkemuka dengan pangsa 23 persen. Xiaomi kehilangan posisi kedua yang diperolehnya awal tahun ini setelah Apple merebutnya berkat permintaan yang kuat untuk iPhone 13. Alhasil, raksasa smartphone Cina saat ini berada di peringkat ke-3 dengan pangsa pasar 14 persen. 

Peringkat ke-4 dan ke-5 saat ini dipegang oleh vivo dan Oppo, keduanya dengan pangsa masing-masing 10 persen. Ben Stanton, Analis Utama Canalys mengatakan bahwa kelaparan chipset telah benar-benar tiba, industri smartphone berusaha untuk memaksimalkan produksi perangkat sebaik mungkin.

“Di sisi penawaran, produsen chipset menaikkan harga untuk mengurangi pemesanan yang berlebihan, dalam upaya untuk menutup kesenjangan antara permintaan dan penawaran,” katanya, seperti dilaporkan Gizmochina.

Namun, kekurangan chip kemungkinan akan berlanjut hingga 2022 terlepas dari langkah-langkahnya. Ini, dikombinasikan dengan biaya pengiriman global yang tinggi, akan mendorong harga eceran perangkat lebih tinggi. 

Bersamaan dengan ini, kekurangan chip juga mendorong perubahan di menit-menit terakhir terkait dengan spesifikasi perangkat dan jumlah pesanan dari vendor smartphone. Ini penting bagi mereka karena harus memilih dari kumpulan komponen yang tersedia. 

Sayangnya, hal itu menyebabkan kebingungan dan ketidakefisienan saat berkomunikasi dengan saluran ritel dan distributor. Banyak saluran yang gugup menuju hari libur penjualan penting, seperti Singles’ Day di Cina, dan Black Friday di barat. 

Pasokan saluran telepon pintar sudah rendah, dan karena lebih banyak pelanggan mengantisipasi siklus penjualan serupa, lonjakan permintaan yang akan datang tidak mungkin dipenuhi. Pelanggan mungkin mengharapkan diskon smartphone yang kurang agresif tahun ini.

Perusahaan smartphone dengan margin ketat, di sisi lain, harus mempertimbangkan untuk menggabungkan perangkat lain, seperti perangkat yang dapat dikenakan dan IoT, untuk memberikan insentif yang kuat bagi pelanggan.